Balasan untuk Orang Tua

Baru saja Ibuku menutup pembicaraan kami via telepon seluler.  Kestabilan jiwaku terguncang lagi.  Air mataku mengalir. Sesak terasa di dada. Ini adalah untuk pertama kalinya Ibuku meneleponku dalam rangka mengabarkan bahwa bapak sakit. Sudah beberapa hari beliau tidak melakukan aktivitas seperti biasanya. Terbaring di tempat tidur dengan suhu badan yang tinggi dan batuk-batuk. Aku selalu menepis setiap kali kondisi itu melintas dalam benakku. Aku tak kuasa membayangkan bapak yang selama ini tangguh namun kini tengah terbaring sakit. Dan ketika aku mengirimkan sms kepada kakakku untuk menanyakan kondisi bapak, aku lebih terpukul lagi. Ternyata kakakku pun sedang sakit.

Entah, apa nama perasaan ini, begitu porak poranda mendengar orang-orang yang aku cintai kini sakit dan aku tidak ada di samping mereka. Ya, cinta ini terlalu akut kepada keluargaku, kepada ibu, bapak, dan kakakku. Mereka adalah para pahlawanku. Mereka adalah harta yang paling berharga bagiku. Kawan, mungkin terbaca klise, tapi begitulah adanya.  Kurang lebih lima tahun aku hidup di Jakarta, jauh dari mereka, ternyata membuatku teramat mencintai mereka.  Keakutan cinta ini tumbuh dengan sendirinya, semakin bertambah di sela syukurku memiliki mereka yang telah mendidikku menjadi seperti sekarang.

Kerap terpikir dengan apa aku bisa membalas kebaikan mereka.  Sekilas sedih saat teringat kondisi diri yang berasal dari keluarga sederhana dan kini telah bekerja namun belum bisa memberikan apa-apa kepada orang tua. Bertambah pilu saat teringat bahwa aku belum bisa membahagiakan mereka. Ah, apalagi aku ini anak perempuan yang (mungkin) kelak akan dibawa suaminya setelah menikah. Masihkah bisa aku membahagiakan mereka? Dengan apa?

Dalam kalutku lantas aku teringat sesuatu. Bukankah orang tua akan dimintai pertanggungjawaban atas didikan kepada anaknya? Bukankah itu berarti jika kita melakukan perbuatan dosa maka orang tua kita juga akan terkena imbasnya? Sungguh. Pikirku semakin kalut.  Belum pula terjawab pertanyaan untuk membahagiakan mereka, sudah berkelebatan pikir tentang dosa yang selama ini aku lakukan. Betapa teganya aku membebani orang tuaku dengan dosa-dosaku.

Untuk membalas jasa mereka dengan materi aku tentu tak akan sanggup. Harusnya telah dari lama aku sadar bahwa menjadi seorang anak yang shalihah adalah sebuah hadiah terindah bagi mereka.  Seorang anak shalihah yang senantiasa mendoakan orang tuanya, yang tunduk akan perintah Allah SWT. dan menjauhi larangan-Nya, yang selalu berbuat baik pada orang tua dan semua orang, dan yang selalu menjadi yang terbaik dalam hal taqwa.  Ah. Tapi aku terlanjur berlumur dosa. Masihkan taubatku diterima-Nya? Masihkah aku mampu berubah dan bertahan dalam perubahanku menjadi seorang yang shalihah? Karena sungguh, hanya Allah yang bisa membalas segala jasa orang tua kita, keluarga kita. Allah pemilik segalanya. Harusnya kita tak bosan mendekat pada-Nya dan banyak berdoa untuk kesehatan, kemudahan rizki, kebahagiaan dan segala kebaikan untuk orang tua (dan keluarga) kita. Bukan malah menjauh. Bukan malah memperbanyak dosa.

About Endang Sriwahyuni

a long life learner, an educator, a writer, and a dreamer.

Posted on June 9, 2015, in anything. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: